Beberapa Perkara yang Tidak Membatalkan Wudhu

Ini adalah masalah-masalah yang diperselisihkan ulama tentang batalnya wudhu karenanya. Namun, setelah diperiksa, ternyata ini tidak membatalkan wudhu. Di antaranya adalah:

1.       Laki-laki Menyentuh Wanita dengan Tanpa Pembatas

Dalam masalah ini ada tiga pendapat ulama:

Pertama, laki-laki bersentuhan dengan wanita membatalkan wudhu secara mutlak. Ini adalah pendapat asy-Syafi’i dan disetujui Ibnu Hazm. Ini juga pendapat Ibnu Mas’ud dan Ibnu Umar.[1]

Kedua, tidak membatalkan wudhu secara mutlak. Ini adalah madzhab Abu hanifah dan Muhammad bin al-Hasan asy-Syaibani. Ini juga pendapat Ibnu Abbas, Thawus, al-Hasan, ‘Atha’, dan pendapat ini dipilih oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.[2] Inilah pendapat yang rajih.

Ketiga, menyentuh wanita membatalkan wudhu, jika diiringi dengan syahwat. Ini adalah madzhab Malik dan Ahmad dalam riwayat yang masyhur darinya.[3]

Penulis berkata: Dalil yang dijadikan sandaran oleh mereka yang berpendapat batalnya wudhu karena menyentuh wanita, adalah firman Allah Subhânahu wa Ta’âla:

Atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah.” (Al-Maidah: 6)

Telah shahih dari Ibnu Mas’ud dan Ibnu Umar bahwa menyentuh di sini adalah selain jima’.[4]

Namun Hibr al-Ummah, Ibnu Abbas radhiyallâhu ‘anhumâ, menyelisihi keduanya. Ibnu Abbas mengatakan, “Al-Mass dan al-Mubasyarah bermakna jima’. Tetapi Allah Subhânahu wa Ta’âla menyebut kinayah sesuatu dengan suatu yang dikehendaki-Nya.”[5] Tidak syak lagi, tafsir beliau lebih didahulukan dari pada tafsir lainnya, dan dalam ayat ini sendiri terdapat dalil yang menjelaskannya. Allah Subhânahu wa Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah...” (Al-Maidah: 6). Ini adalah thaharah dengan menggunakan air dari hadats kecil. Lalu Dia berfirman, “Dan jika kamu junub maka mandilah.” Ini adalah bersuci dengan air dari hadats besar. Kemudian Dia berfirman, “Dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah.” FirmanNya, “Maka bertayamumlah,” ini adalah pengganti dua bersuci tersebut. Lalu firmanNya, “Atau kembali dari tempat buang air,” menjelaskan tentang sebab hadats kecil. Sedangkan firmanNya “Atau menyentuh perempuan,” menjelaskan tentang hadats besar.[6]

Harus diketahui bahwa takwil asy-Syafi’i rahimahullâh sendiri tentang makna al-Mass pada ayat tersebut bukanlah suatu kepastian dari beliau. Tapi zhahir dari pernyataannya bahwa beliau menyebutnya dengan agak hati-hati.[7] Beliau menyebutkan dalam al-Umm (1/12), setelah menyebutkan ayat tersebut, “Yang paling mendekati kebenaran ialah diwajibkannya wudhu karena buang air besar dan mulamasah secara bersambung dengan penyebutan buang air besar, setelah menyebutkan jinabat, maka pengertian mulamasah yang paling dekat ialah menyentuh dengan tangan. Sementara mencium bukan jinabat.”

Dan yang menegaskan hal ini bahwa Ibnu Abdil Barr menukil dari pernyataan asy-Syafi’i, “Jika hadits Ma’bad bin Nabatah[8] shahih tentang tidak batalnya wudhu karena berciuman, maka aku tidak berpendapat wajibnya wudhu karena mencium dan menyentuh wanita.” Al-Hafidz menukil hal yang sama dalam at-Talkhis (hal. 44)

Penulis berkata: Di antara dalil-dalil yang menguatkan bahwa me-nyentuh wanita itu tidaklah membatalkan wudhu, ialah sebagai berikut

a. Hadits dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata: “Aku kehilangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari tempat tidurnya pada suatu malam. Aku mencarinya ternyata tanganku mengenai bagian bawah kedua telapak kaki beliau, sedangkan beliau berada di masjid, dan kedua telapak kaki beliau tegak berdiri sambil mengucapkan:

Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dengan ridha-Mu dari murka-Mu’.”[9]

b. Diriwayatkan juga dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Aku tidur di hadapan Rasuiullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan kedua kakiku di arah kiblat beliau. Ketika bersujud, beliau memegang kakiku dan aku pun menarik kedua kakiku. Ketika beliau bangkit, aku meluruskannya lagi.” Aisyah melanjutkan, “Ketika itu rumah-rumah belum memiliki lampu.”[10] Dalam redaksi lain diyatakan, “Hingga ketika hendak witir, beliau menyentuhku dengan kakinya (untuk membangunkan aku).”[11]

c. Kaum Muslimin selalu menyentuh istri-istri mereka, dan tidak ada seorang pun yang menukil dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau pemah memerintahkan kaum Muslimin berwudhu karena menyentuh istri mereka.Tidak ada dinukil dari para sahabat semasa hidupnya bahwa mereka berwudhu karena menyentuh istrinya. Tidak pula dinukil dari beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau berwudhu karena menyentuh istrinya. Bahkan telah dinukil dari beliau dalam kitab-kitab Sunan, “Beliau mencium sebagian istrinya dan tidak berwudhu.”[12] Keshahihan hadits ini diperselisihkan. Tapi tidak ada perselisihan bahwa tidak ada riwayat yang menyebutkan, beliau berwudhu karena menyentuh wanita.[13] Adapun pendapat yang mengatakan batalnya wudhu karena menyentuh dengan syahwat dan tidak batal dengan tanpa syahwat, tidak ada dalilnya. namun dikatakan: jika ia berwudhu karena menyentuh dengan syahwat—selain jima’—maka itu baik guna memadamkan syahwat. Seperti halnya dianjurkan berwudhu ketika sedang marah untuk meredakannya. Adapun menilainya sebagai kewajiban, sama sekali tidak benar. Wallahu a’Iam.

2.    Keluarnya Darah dari Tempat yang Tidak Biasanya, Baik Karena Luka atau Karena Berbekam, Baik Sedikit ataupun Banyak.

Hal ini tidak membatalkan wudhu, menurut satu dari dua pendapat ulama yang paling shahih. Ini adalah madzhab asy-Syafi’I dan Malik. Sementara Abu Hanifah berpendapat batal, dan ini juga madzhab Hambaliyah, jika darah yang keluar itu banyak.[14] Pendapat pertamalah yans paling rajih, berdasarkan perkara-perkara berikut ini:

  1. Bahwa hadits-hadits yang mewajibkan wudhu karena keluarnya darah tidak ada yang shahih.
  2. Hukum asal sesuatu adalah suci. Seseorang yang berwudhu dengan benar tidak dapat menjadi batal, kecuali berdasarkan nash atau ijma’.
  3. Hadits Jabir bin Abdillah tentang kisah peperangan Dzatur Riqa’, yang didalamnya disebutkan, “…Maka berbaringlah seorang sahabat Muhajirin dan bangkitlah sahabat Anshar untuk shalat, lalu dipanah oleh seseorang dan menancap pada tubuhnya lalu la mencabutnya sehingga ia dipanah sebanyak tiga kali. Kemudian ia ruku’ dan Sujud, lalu temannya terbangun. Ketika orang itu tahu bahwa mereka berdua telah mengetahuinya, maka ia pun lari. Ketika sahabat Muhajirin melihat darah mengalir dari sahabat Anshar itu, ia berkata ‘Subhanallah! Mengapa engkau tidak membangunkanku sejak pertama kali engkau terpanah?’ Ia menjawab, ‘Saat itu aku sedang membaca satu surah, dan aku tidak suka memutusnya. [15]
    Sebagaimana dimaklumi, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengetahui hal itu dan beliau tidak mengingkari sahabat yang terus mengerjakan shalat setelah darahnya keluar. Jika darah itu membatalkan wudhu, pastilah Nabi telah menjelaskan kepadanya dan kepada orang yang bersamanya dalam perang tersebut. Karena tidak boleh menunda penjelasan dari waktu yang dibutuhkan.”[16]
  4. Diriwayatkan secara shahih, Umar bin al-Khaththab radhiyallahu ‘anhu -setelah terkena tikaman- terus shalat sementara lukanya mengeluarkan darah.
  5. Diriwayatkan secara mutawatir, para mujahid fi sabilillah mengalami luka-luka dan tidak ada seorang pun yang dapat menahan aliran darah dari luka-luka mereka dan mengotori pakaian mereka. Namun demikian mereka tetap mengerjakan shalat dengan kondisi seperti itu, dan tidak pernah dinukil dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa beliau memerintahkan mereka keluar dari shalat atau melarang mengerjakan shalat. Karena itu,al-Hasan al-Basri rahimahullahberkata, “Sejak dahulu kaum Muslimin mengerjakan shalat dengan luka-luka yang ada pada tubuh mereka.”[17]

3.       Muntah dan Sejenisnya

Pendapat ulama dalam masalah ini sama persis dengan pendapat mereka dalam masalah keluarnya darah. Pendapat yang benar bahwa muntah tidak membatalkan wudhu karena tidak ada satu dalil shahih pun yang menyatakan wajibnya berwudhu karena muntah. Tambahan lagi, karena hukum asal segala sesuatu adalah suci.

Adapun hadits Ma’dan bin Abi Thalhah dari Abu Darda, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah muntah, lalu beliau berbuka dan berwudhu.”[18]

Maka tidak diragukan lagi bahwa hadits tersebut tidak menunjukkan wajibnya berwudhu karena muntah, sebab hanya sekadar perbuatan. maksimal hal itu menunjukkan istihbab (anjuran). Wallahu a’lam.

4.       Tertawa Terbahak-bahak di Dalam atau di Luar Shalat

Para ulama bersepakat, tertawa di luar shalat tidaklah membatalkan thaharah dan tidak mewajibkan wudhu. Mereka juga sepakat, tertawa dalam shalat dapat membatalkan shalat. Tapi mereka berselisih pendapat tentang batalnya wudhu jika tertawa dalam shalat. Abu Hanifah, Ashabur Ra’yi, ats-Tsauri, al-Hasan dan an-Nakha’i berpendapat, hal itu dapat membatalkan wudhu. Mereka berdalil dengan hadits mungathi’ yang tidak shahih, yaitu hadits dari Abu al-Aliyah, “Seorang laki-laki yang buta matanya datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sementara beliau sedang mengimami  orang shalat. Lalu ia terperosok dalam sebuah lubang di masjid, maka tertawalah beberapa orang makmum. Setelah itu Nabi memerintahkan kepada yang tertawa untuk mengulangi wudhu dan shalatnya.”[19]

Tetapi yang shahih adalah hadits Jabir radhiyallahu ‘anhu secara mauquf bahwa dia ditanya tentang seseorang yang tertawa dalam shalatnya?  Maka dia menjawab:  “Ia mengulangi shalatnya dan tidak mengulangi wudhunya.”[20]

Inilah pendapat yang benar, dan ini adalah pendapat asy-Syafi’I, Malik, Ahmad, Ishaq dan Abu Tsaur.[21]

5.    Memandikan Jenazah dan Mengusungnya

Siapa saja yang memandikan jenazah atau mengusungnya, maka wudhunya tidak batal, menurut pendapat yang rajih. Namun sebagian ulama menganjurkan bagi siapa saja yang memandikan jenazah agar mandi, dan bagi yang mengusung jenazah agar berwudhu. Hal ini berdasarkan hadits Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang memandikan jenazah, hendaklah ia mandi dm  barangsiapa yang mengusung jenazah, hendaklah ia berwudhu.”[22] Jika memang hadits ini shahih.

6.      Keraguan Orang yang Berwudhu Akan Suatu Hadats

Barangsiapa yang berwudhu dengan wudhu yang benar, lalu ragu apakah ia berhadats atau tidak, maka dia tetap pada hukum asal yang diyakininya, yaitu suci hingga ia yakin bahwa ia benar-benar berhadats. Jika ia ragu tentang suatu hadats saat sedang shalat, maka ia tidak perlu berpaling hingga ia yakin benar-benar berhadats.

Dasarnya adalah hadits Abdullah bin Zaid, ia berkata: Dilaporkan kepada Nabi tentang seorang yang seakan-akan merasakan sesuatu shalatnya (merasa ragu apakah telah buang angin atau tidak). Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Janganlah ia batalkan shalatnya hingga dia mendengar dan mencium baunya. [23]

Al-Baghawi rahimahullah dalam asy-Syarh as-Sunnah (1/353) berkata, “Artinya, hingga ia yakin telah berhadats. Karena mendengar bunyinya dan mencium baunya adalah suatu kepastian.”

Sumber: Shahih Fiqh Sunnah, Abu Malik Kamal bin as-Sayyid Salim, Pustaka at-Tazkia, hal. 184-190


[1] Al-Umm (1/15), al-Majmu’ (2/23 dan halaman setelahnya), dan al-Muhalla (1/244)

[2] Al-Mabsuth (1/68),al-Bada’i   (1/30), al-Ausath (1/126),  Majmu’ al-Fatawa (21/410)

[3] Al-Mudawwanah (1/13), Hasyiah ad-Dasuqi (1/119), al-Mughni (1/192) dan Kasyaf al-Qana’ (1/145)

[4] Shahih, Tafsir ath-Thabari (1/502) dengan sanad yang shahih.

[5] Sanadnya shahih, diriwayatkan oleh ath-Thabari (9581) dan Ibnu Abi Syaibah (1/166)

[6] Asy-Syarh al-Mumti’ (1/239) dan yang selainnya dalam al-Ausath (1/128)

[7] Dikutip dari Syaikh Masyhur hafidzahullâh dalam tahqiq kitab al-Khilafiyyat (II/217)

[8] Hadits ini dari Aisyah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mencium istri-istrinya sebelum keluar untuk shalat, sebagaimana akan segera disebutkan. Ketika Imam asy-Syafi’i menangguhkan hokum sampai ada kejelasan tentang keshahihan hadits itu, ini menunjukkan keraguan beliau dalam mentakwil ayat tersebut.

[9] Shahih, diriwayatkan oleh Muslim (222), Abu Dawud (865) dan at-Tirmidzi (3819)

[10] Shahih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (382), Muslim (272) dan selain keduanya.

[11] Sanadnya shahih, diriwayatkan oleh an-Nasa’i (1/101)

[12] Dinilai ber-‘illat oleh para imam, diriwayatkan oleh Abu Dawud (178), an-Nasa’i (1/104) dan dinilai lemah oleh ulama terdahulu. Lihat Sunan ad-Daruquthni (1/135-142).

[13] Majmu’ al-Fatawa (XXI/410, XX/222) dan di tempat lainnya.

[14] Al-Umm (1/180), al-Majmu’ (11/55), al-Istidzkar (11/269), al-Mabsuth (1/74) dan al-Mughni (1/184)

[15] Sanadnya dhaif, diriwayatkan oleh al-Bukhari secara mu’allaq (1/280) dan secara maushul oleh Abu Daud (195). Diriwayatkan juga oleh Ahmad (III/343), Ibnu Hibban (1096), al-Hakim (1/156) dan ad-Daruquthni (1/223). Dan sanadnya dhaif dengan adanya ‘Aqil bin Jabir. Disebutkan juga oleh Syaikh al-Albani dalam Shahih Abu Daud (193) dan menshahihkannya.

[16] As-Sail al-Jarrar (1/99)

[17] Diriwayatkan oleh al-Bukhari secara mu’allaq (1/280) dan secara bersambung oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad yang shahih seperti pada kitab al-Fath (1/281)

[18] Shahih, diriwayatkan oleh at-Tirmidzi (87), Abu Dawud (23 81) dan lihat al-Irwa’ (111)

[19] Isnadnya dhaif sekali, diriwayatkan oleh ad-Daruquthni (1/162) dan Ibnu ‘Adi (11/716)

[20] Shahih secara mauquf, diriwayatkan oleh al-Bukhari secara mu ‘allaq (1/280) dan secara bersambung oleh al-Baihaqi (1/144) dan ad-Daruquthni (1/172)

[21] Al-Majmu’ (II/61), al-Kafi (I/151), al-Mughni (1/117) dan al-Ausath (1/227)

[22] Diriwayatkan oleh Abu Dawtid (3162), at-Tirmidzi (993), Ibnu Majah (1463) dan Ahmad (II/433), dan dinyatakan hasan oleh at-Tirmidzi, Ibnu Hajar dan Syaekh Albani dalam al-Irwa’ (1/174). Tetapi secara zhahirnya hadits ini perlu diperiksa kembali, dan sebagian ulama menilainya ber-‘illat.

[23] Shahih, telah disebutkan baru saja.

Tag:

About Cipto Abu Yahya

Saya hanyalah pedagang ukm yang tidak tertarik untuk dikenal oleh orang banyak. Tapi manfaat yang bisa saya usahakan, diharapkan dapat dirasakan oleh banyak orang..

One response to “Beberapa Perkara yang Tidak Membatalkan Wudhu”

  1. Anna kanaya says :

    Reblogged this on Vivianneo25's Blog and commented:
    Beberapa Perkara yang Tidak Membatalkan Wudhu
    Ini adalah masalah-masalah yang diperselisihkan ulama tentang batalnya wudhu karenanya. Namun, setelah diperiksa, ternyata ini tidak membatalkan wudhu. Di antaranya adalah:

    1. Laki-laki Menyentuh Wanita dengan Tanpa Pembatas

    Dalam masalah ini ada tiga pendapat ulama:

    Pertama, laki-laki bersentuhan dengan wanita membatalkan wudhu secara mutlak. Ini adalah pendapat asy-Syafi’i dan disetujui Ibnu Hazm. Ini juga pendapat Ibnu Mas’ud dan Ibnu Umar.[1]

    Kedua, tidak membatalkan wudhu secara mutlak. Ini adalah madzhab Abu hanifah dan Muhammad bin al-Hasan asy-Syaibani. Ini juga pendapat Ibnu Abbas, Thawus, al-Hasan, ‘Atha’, dan pendapat ini dipilih oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.[2] Inilah pendapat yang rajih.

    Ketiga, menyentuh wanita membatalkan wudhu, jika diiringi dengan syahwat. Ini adalah madzhab Malik dan Ahmad dalam riwayat yang masyhur darinya.[3]

    Penulis berkata: Dalil yang dijadikan sandaran oleh mereka yang berpendapat batalnya wudhu karena menyentuh wanita, adalah firman Allah Subhânahu wa Ta’âla:

    “Atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah.” (Al-Maidah: 6)

    Telah shahih dari Ibnu Mas’ud dan Ibnu Umar bahwa menyentuh di sini adalah selain jima’.[4]

    Namun Hibr al-Ummah, Ibnu Abbas radhiyallâhu ‘anhumâ, menyelisihi keduanya. Ibnu Abbas mengatakan, “Al-Mass dan al-Mubasyarah bermakna jima’. Tetapi Allah Subhânahu wa Ta’âla menyebut kinayah sesuatu dengan suatu yang dikehendaki-Nya.”[5] Tidak syak lagi, tafsir beliau lebih didahulukan dari pada tafsir lainnya, dan dalam ayat ini sendiri terdapat dalil yang menjelaskannya. Allah Subhânahu wa Ta’ala berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan shalat, maka basuhlah…” (Al-Maidah: 6). Ini adalah thaharah dengan menggunakan air dari hadats kecil. Lalu Dia berfirman, “Dan jika kamu junub maka mandilah.” Ini adalah bersuci dengan air dari hadats besar. Kemudian Dia berfirman, “Dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh perempuan, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayamumlah.” FirmanNya, “Maka bertayamumlah,” ini adalah pengganti dua bersuci tersebut. Lalu firmanNya, “Atau kembali dari tempat buang air,” menjelaskan tentang sebab hadats kecil. Sedangkan firmanNya “Atau menyentuh perempuan,” menjelaskan tentang hadats besar.[6]

Apa Komentar Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: