Apakah Harus Menggunakan Air untuk Menghilangkan Najis? Atau Bolehkah Menghilangkan Najis dengan Cairan Selain Air?

oleh asy Syaikh Abu Malik Kamal as-Sayid Salim -hafidzahullah-

Para ulama berselisih pendapat mengenai hal ini dalam dua pendapat yang masyhur:

Pertama, disyaratkan dengan air untuk menghilangkan najis. Tidak sah menghilangkannya dengan selainnya, kecuali berdasarkan dalil.

Pendapat inilah yang masyhur di kalangan madzhab Malik dan Ahmad, serta pendapat asy-Syafi’i dalam madzhab jadid (baru)nya. Pendapat ini didukung oleh asy-Syaukani dan orang-orang yang mengikutinya.[1] Hujjah mereka adalah:

1. Allah subhaanahau wa ta’ala berfirman:

Dan Allah menurunkan kepadamu hujan dari langit untuk mensucikan kamu dengan hujan itu.” (Al-Anfal: 11)

Dan dalil-dalil lainnya yang menunjukkan kesucian air.

2. Perintah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menyiramkan air pada air seni orang Arab Badui.[2] Menurut mereka, perintah ini menunjukkan kewajiban, maka tidak sah menghilangkan najis dengan selain air.

3. Perintah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, sebagiamana disebutkan dalam hadits Abu Tsa’labah, untuk mencuci bejana-bejana Ahli Kitab dengan air.[3]

4. Asy-Syaukani rahimahullah berkata, “Air adalah asal untuk mensucikan najis. Karena Syari’ (yang menetapkan syari’at, Allah dan Rasul-Nya) mensifatinya sebagai benda yang mensucikan. Tidak dapat dipindahkan kepada selalinnya, kecuali ada ketetapan yang sah dari Syari’. Jika tidak ada, maka tidak boleh menggantinya. Karena hal itu termasuk berpalingdari sesuatu yang sudah dimaklumi kesuciannya kepada sesuatu yang belum dimaklumi kesuciannya. Hal itu berarti keluar dari jalur syari’at.”

Kedua, sah mensucikan dengan segala benda yang dapat menghilangkan najis dan tidak disyaratkan dengan air.

Ini madzhab Imam Abu Hanifah, riwayat yang lain dari Imam Malik dan Imam Ahmad, Imam asy-Syafi’i dalam qaul qadim (pendapat lama)nya, Ibnu Hazm, dan pendapat yang dipilih oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, demikian pula oleh al-‘Allamah Ibnu Utsaimin[4]. Pendapat inilah yang rajih, berdasarkan keterangan berikut ini:

1. Keberadaan air sebagai benda yang mensucikan (suci lagi mensucikan) tidaklah menafikan benda lain juga mensucikan sepertinya. Sebab kaidah mengatakan, “Tidak adanya sebab tertentu tidak berarti akibat tertentu tidak ada, baik itu berupa dalil atau bukan dalil.” Karena yang berpengaruh di sini mungkin perkara lain. Dan itulah yang terjadi pada bab najis ini.[5]

Penulis berkata: Bahkan sebagian cairan, seperti cuka dan cairan pembersih buatan lainnya, dapat menghilangkan najis seperti air bahkan lebih bersih daripadanya.

2. Syari’at hanya memerintahkan untuk membersihkan najis dengan air pada kasus tertentu saja, dan tidaklah memerintahkan secara umum untuk menghilangkan semua najis dengan air.

3. Syari’at telah mengizinkan untuk memebersihkan sebagian najis dengan selain air, seperti: beristinja’ dengan batu, menggosok sandal dengan tanah, membersihkan ekor pakaian dengan tanah, dan lain-lain seperti telah dijelaskan.

4. Menghilangkan najis bukanlah termasuk bab ma’mur (sesuatu yang diperintahkan) tetapi termasuk bab ijtinab al-mahzhur (menjauhi sesuatu yang dilarang). Pada saat seorang hamba terkena suatu najis dengan sebab apapun, maka ketika itu berlakulah hukumnya. Karenanya, untuk menghilangkan najis tidak disyaratkan niat. Akan tetapi jika najis itu hilang dengan perbuatan seorang hamba berikut niatnya, maka ia mendapatkan pahala. Jika najis hilang dengan sendirinya, tanpa perbuatan atau niat menghilangkannya, maka  hilanglha mafsadah itu. Tetapi, dalam hal ini, dia tidak mendapatkan pahala dan tidak pula mendapatkan hukuman.

Yang mendukung hal tersebut bahwa Khamer yang berubah menjadi cuka dengan sendirinya, maka ia menjadi suci –bagi yang mengatakan khamer itu najis- berdasarkan kesepakatan kaum muslimin.

Penulis berkata: Maka pendapat yang rajih adalah jika najis hilang dengan sesuatu, maka hukumnya juga hilang dan benda kembali menjadi suci.

Di sini ada beberapa faidah:

1. Faidah masalah ini bahwa siapa saja yang pada pakaiannya atau badannya terdapat najis, lalu ia menggunakan sesuatu yang dapat membuatnya menjadi bersih dan suci –selain air- maka itu sudah mencukupi dan tidak harus mencucinya dengan air.

2. Tidak boleh menggunakan makanan atau minuman untuk menghilangkan najis tanpa adanya kebutuhan. Karena dapat merusak harta.[6]

3. Kesucian yang dihasilkan dengan selain air berupa benda-benda cairan atau selainnya hanya berlaku untuk najis-najis haqiqiyah yang mengenai pakaian, tubuh, dan tempat. Adapun bersuci secara hukmi (bersuci dari hadats), seperti wudhu, mandi dan selainnya, maka tidak boleh dilakukan dengan selain air.

Shahih Fiqih Sunnah hal. 111-113

 


[1] Bidayah al-Mujtahid (I/99), al-Umm (I/49), dan as-Sail al-Jarrar (I/49)

[2] Muttafaq ‘alaihi. Telah disebutkan sebelumnya.

[3] Muttafaq ‘alaihi: Al-Bukhari (5170) dan Muslim (1930)

[4] Al-Bada’i (I/83), Fath al-Qadir (I/200), Majmu’ al-Fatawa (XXI/475), al-Muhalla (I/92-94), dan asy-Syarh Mumti’ (I/361-363)

[5] Asy-Syarh al-Mumti’ (I/362)

[6] Majmu’ al-Fatawa (XXI/475)

Tag:, , , , , ,

About Cipto Abu Yahya

Saya hanyalah pedagang ukm yang tidak tertarik untuk dikenal oleh orang banyak. Tapi manfaat yang bisa saya usahakan, diharapkan dapat dirasakan oleh banyak orang..

Apa Komentar Anda?

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: